Minggu, 20 September 2015

Macam-macam penyakit di gunung

Mendaki gunung menyenangkan, tetapi jangan lupa mengetahui kondisi badan dalam berkegiatan alam bebas. Karena penyakit yang jarang kita temui di sekitar kita, akan mudah kita temui dan alami dalam kegiatan pendakian gunung. Misalnya tentang suhu yang tinggi bisa menyebabkan sakit kelainan panas, yang bisa di bedakan menjadi tiga macam, berdasarkan beratnya.

1. Heat Cramps Heat Cramps ( Kram Karena Panas ) adalah kejang otot hebat akibat keringat berlebihan, cerita dewasa yang terjadi selama melakukan aktivitas pada cuaca yang sangat panas.
Heat cramps disebabkan oleh hilangnya banyak cairan dan garam ( termasuk natrium, kalium dan magnesium ) akibat keringat yang berlebihan, yang sering terjadi ketika melakukan aktivitas fisik yang berat. Jika tidak segera diatasi, Heat Cramps bisa menyebabkan Heat Exhaustion.

Gejalanya :
– Kram yang tiba – tiba mulai timbul di tangan, betis atau kaki.
– Otot menjadi keras, tegang dan sulit untuk dikendurkan, terasa sangat nyeri.
Penanganannya :
– Dengan meminum atau memakan minuman / makanan yang mengandung garam.
2. Heat Exhaustion Heat Exhaustion ( Kelelahan Karena Panas ) adalah suatu keadaan yang terjadi akibat terkena /terpapar panas selama berjam – jam, dimana hilangnya banyak cairan karena berkeringat menyebabkan kelelahan, tekanan darah rendah dan kadang pingsan.
Jika tidak segera diatasi, Heat Exhaustion bisa menyebabkan Heat Stroke.
Gejalanya :
– Kelelahan.
– Kecemasan yang meningkat, serta badan basah kuyup karena berkeringat.
– Jika berdiri, penderita akan merasa pusing karena darah terkumpul di dalam pembuluh darah tungkai, yang melebar akibat panas.
– Denyut jantung menjadi lambat dan lemah.
– Kulit menjadi dingin, pucat dan lembab.
– Penderita menjadi linglung / bingung terkadang pingsan.
Penanganannya :
– Istirahat didaerah yang teduh.
– Berikan minuman yang mengandung elektrolit.
3. Heat Stroke
Heat Stroke adalah suatu keadaan yang bisa berakibat fatal, yang terjadi akibat terpapar panas dalam waktu yang sangat lama, dimana penderita tidak dapat mengeluarkan keringat yang cukup untuk menurunkan suhu tubuhnya. Jika tidak segera diobati, Heat Stroke bisa menyebabkan kerusakan yang permanen atau kematian. Suhu 41° Celsius adalah sangat serius, 1 derajat diatasnya seringkali berakibat fatal.
Kerusakan permanen pada organ dalam, misalnya otak bisa segera terjadi dan sering berakhir dengan kematian.
Gejalanya :
– Sakit kepala.
– Perasaan berputar ( vertigo ).
– Kulit teraba panas, tampak merah dan biasanya kering.
– Denyut jantung meningkat dan bisa mencapai 160-180 kali/menit ( normal 60-100 kali / menit ).
– Laju pernafasan juga biasanya meningkat, tetapi tekanan darah jarang berubah.
– Suhu tubuh meningkat sampai 40 – 41° Celsius, menyebabkan perasaan seperti terbakar.
– Penderita bisa mengalami disorientasi ( bingung ) dan bisa mengalami penurunan kesadaran atau kejang.
Penanganannya :
– Pindahkan korban dengan segera ketempat yang sejuk, buka seluruh baju luarnya.
– Bungkus korban dengan selimut yang sejuk dan basah. Usahakan agar selimut tetap basah. Dinginkan korban hingga suhunya mencapai 380 Celcius.
– Saat temperatur mencapai 380 celcius, ganti selimut basah dengan yang kering, lanjutkan perawatan pada korban secara hati – hati.
Dan ada juga penyakit yang lazim di alami dalam kegiatan pendakian gunung. Yakni:
Mountain Sickness ( Penyakit Gunung )
Penyebab utamanya adalah penurunan kadar oksigen didalam darah karena berada diketinggian tertentu. Faktor yang bisa menjadi penyebabnya adalah :
– Kurangnya aklimatisasi ( proses penyesuaian dua kondisi lingkungan yang berbeda ).
– Pergerakan mencapai ketinggian tertentu yang terlalu cepat.
Gejala mountain sickness antara lain :
– Pusing.
– Nafas sesak.
– Tidak nafsu makan.
– Mual terkadang muntah.
– Badan terasa lemas, lesu, malas.
– Jantung berdenyut lebih cepat.
– Penderita sukar tidur.
– Muka pucat, kuku dan bibir terlihat kebiru-biruan.
Penanganannya :
– Beristirahat yang cukup, pada umumnya gejala ini akan hilang dengan sendirinya setelah beristirahat selama 24 s/d 48 jam.
– Jika kondisi tidak membaik turunkan si-penderita dari ketinggian tersebut, sekitar 500 s/d 600 meter.
Hypotermia
Hypotermia adalah suatu keadaan dimana kondisi tubuh tidak dapat menghasilkan panas disertai menurunnya suhu inti tubuh dibawah 35oC. Hal tersebut disebabkan beberapa faktor, diantaranya :
– Suhu yang ekstrim.
– Pakaian yang tidak cukup sehingga mengenakan pakaian basah.
– Kurangnya makanan yang mengandung kalori tinggi.
Gejala Hypothermia antara lain :
– Menggigil.
– Dingin, pucat, kulit kering.
– Bingung, sikap – sikap tidak masuk akal, lesu, ada kalanya ingin berkelahi.
– Jatuh kesadaran.
– Bernapas pelan dan pendek.
– Denyut nadi yang pelan dan melemah.
Penanganannya :
– Cari perlindungan dari kondisi lingkungan yang dingin, misal membuat Tenda.
– Lepaskan semua pakaian yang basah.
– Selimuti korban dengan selimut atau sleeping bag kering. Atau jika ada safety blangket yang diseliputi dengan aluminium.
– Baringkan korban dan hindarkan kontak langsung dengan tanah.
– Jangan biarkan penderita tertidur yang berakibat hilang kesadarannya.
– Beri penderita makanan / minuman hangat dan mengandung hidrat arang. Jangan berikan minuman ber – alkohol.
– Evakuasi secepatnya ke rumah sakit jika kondisi tidak membaikMa

Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.